Kosmetik yang Berbahaya Mengandung Apa saja?

Kosmetik Berbahaya. sudah menjadi kenyataan yang sepenuhnya bisa dibenarkan pada umumnya wanita menginginkan kulit mulus, putih tanpa noda. Berawal dari dorongan kuat memiliki pesona kulit putih ditambah lagi tayangan iklan media masa tentang kosmetik yang pada umumnya sangat di gandrungi para wanita, terkadang mereka tidak selektif dalam memilah dan memilih pruduk kosmetik asalkan bisa memwujudkan impian mendapatkan kulit putih walaupun dengan harga selangit tidak dipedulikan.

Nah dari kasus diatas bisa dipastikan apakah kosmetik yang mereka gunakan aman bagi kulit mereka, dan sadarkah bahan apa saja sebenarnya kosmetik mereka terbuat? tentu semua orang tidak bisa tahu kandungan yang terdapat dalam kosmetik, akan tetapi kita sendirilah yang harus selektif dalam menentukan dan memilih produk mana yang aman bagi kulit untuk kita gunakan.

Lantas apa saja kandungan yang terdapat dalam kosmetik berbahaya tersebut dan apakah kosmetik Anda juga berkategori kosmetik berbahaya? Cobalah Anda kenali kandungan kosmetik tersebut.

Toxic Kosmetik
Beberapa waktu terakhir ini banyak produk-produk kosmetik terutama cream pemutih, yang menawarkan efek putih dan mengkilat secara instant,meskipun tidak semua, namun kadang bila dicermati di dalamnya ada kosmetik berbahaya. Dan kecendurangan masyrakat terutama wanita, sangat menggemari produk-produk ini, sehingga menyebabkan penjualan mereka laku keras dipasaran, sayangnya mereka tidak mengetahui bahwa ada produk-produk itu masuk kategori kosmetik berbahaya.

Meskipun ada bahan-bahan alami yang dipakai pada kosmetik tersebut semisal : guanine yang diperoleh dari sisik ikan laut, merupakan kristal yang transparan, reflektif dan mengkilat seperti mutiara, nyatanya banyak juga bahan bahan kimia berbahaya yang dipakai pada produk-produk kosmetik berbahaya tersebut seperti: merkuri, rhodamin B, hidrokinon dan Retin-A.

Rata-rata bahan-bahan dalam kosmetik berbahaya tersebut mempunyai sifat yang tidak dapat larut dalam air (non polar). Sehingga bahan-bahan tersebut akan tetap menempel pada kulit serta menumpuk dikulit dalam pemakaian jangka panjang. Sehingga inilah mengapa kosmetik berbahaya bisa menyebabkan kerusakan permanent pada kulit.

Mercury
Merkuri atau Hg /air raksa banyak terdapat di kosmetik berbahaya untuk pencerah wajah. Merkury adalah zat yang sangat beracun bersifat zat karsinogenik. Penggunaan zat ini menjadikan sebuah produk menjadi kosmetik berbahaya, meskipun awalnya memakai bahan alami.

Akibat yang ditimbulkan merkuri dalam kosmetik berbahaya meliputi :
• Alergi
• perubahan warna kulit
• bintik-bintik hitam pada kulit
• iritasi kulit
• kerusakan permanen pada susunan syaraf, otak, ginjal
• gangguan perkembangan janin
• paparan jangka pendek dalam dosis tinggi dapat menyebabkan muntah-muntah, diare dan kerusakan pada organ ginjal.

Begitulah mengapa pemakaian merkuri dalam konsentrasi kecilpun dapat bersifat racun dan menjadikan sebuah produk masuk daftar kosmetik berbahaya, dan menjadikan sebuah produk kosmetik berbahaya untuk digunakan jangka pendek maupun jangka panjang.

Hidrokinon
Hidrokuinon ( Hydroquinone ) termasuk golongan obat keras dan masuk golongan senyawa kimia yang bersifat larut air, dan banyak sekali dipakai pada kosmetik berbahaya. Hidrokinon banyak digunakan pada produk kosmetik, karena sifatnya sebagai antioksidan, berperan dalam proses penghambatan melanogenesis ( proses pembentukan melanin ) sehingga mengurangi warna gelap pada kulit. Namun demikian tetap tidak bisa merubah kosmetik berbahaya menjadi layak digunakan dengan pengaruh positifnya tersebut. Bahaya kosmetik berbahan kimia kadang lebh buruk dari yang dibayangkan.

Dalam dunia industri hidrokinon digunakan untuk pewarna rambut, cat kuku, senyawa untuk produksi cat, bahan bakar minyak dan juga pernis. Dampak minimal dari hidrokinon adalah iritasi dan kulit terbakar. Namun yang paling mengerikan pada pemakain kosmetik berbahaya adalah munculnya sejumlah penyakit, seperti Vitiligo (pigmen kulit hilang sehingga terbentuk area putih seperti panu) hingga Okronosis atau kulit yang berubah hitam atau biru.

Rhodamin B
Rhodamin B adalah zat pewarna sintetis yang biasa digunakan pada industri kertas dan tekstil. Seperti halnya air dan alkohol terutama metanol serta etanol, rhodamin B juga bersifat polar dan sangat banyak digunkan pada jenis produk yg masuk kategori kosmetik berbahaya.

Adanya gugus –COOH dan lonepair pada atom O serta N membuat kepolarannya tidak diragukan lagi. Zat ini sering disalahgunakan sebagai zat pewarna kosmetik dan makanan. Itulah mengapa, jika terdapat zat ini, sudah pasti masuk golongan kosmetik berbahaya.

Rhodamin B sangat berbahaya jika mengenai kulit, terhirup, mengenai mata dan tertelan. Akibat yang ditimbulkan dapat berupa: iritasi pada saluran pernafasan, iritasi pada kulit, iritasi pada mata, iritasi saluran pencernaan, dan bahaya kanker hati. Itu hanya sebagian hal yang buruk akibat penggunaan kosmetik berbahaya.

Asam Retinoat / Tretinoin / Retinoic Acid (Retin –A)
Asam retinoat atau tretinoin adalah bentuk asam dan bentuk aktif dari vitamin A ( retinol ) yang sering didapati pada kosmetik berbahaya. Bahan ini sering dipakai antara lain : pengobatan jerawat, untuk pemutih kulit, dan mengatasi kerusakan kulit akibat paparan sinar matahari (sundamage. Asam retinoat juga sering dimasukkan dalam komposisi krim pemutih pada kosmetik berbahaya karena dipercaya memiliki efek pemutih. Efek asam retinoat ini adalah melalui penghambatan pigmen melanin seperti beberapa senyawa pemutih lainnya.

Pada penggunaan topical asam retinoat dalam kosmetik berbahaya, dapat menyebabkan iritasi kulit terutama buat yang berkulit sensitif. Sedangkan pada penggunaan sistemik ( misalnya peroral ) asam retinoat memiliki efek teratogenik, yaitu menyebabkan abnormalitas perkembangan janin dalam kandungan. Serta dapat menyebabkan berbagai bentuk malformasi/kecacatan pada janin.

Nah berikut ini cara mengenali kosmetik berbahaya yang mengandung bahan kimia :
– Kulit hasil pemakaian kosmetik berbahaya dapat berubah putih dalam waktu singkat ( kurang 1 minggu, tergantung kadar kandungan merkuri, makin tinggi makin lebih cepat memberikan warna putih )

– Krim pada umumnya lengket dan tidak HOMOGEN ( tidak menyatu & kasar ), bila didiamkan minyak akan terpisah dengan bagian padat.

– Warna putih pada kulit umumnya pucat dan tidak lazim juga warna kosmetik berbahaya umumnya sangat mencolok, karena tidak menggunakan bahan pewarna utk kosmetik, umumnya menggunakan bahan pewarna tekstil.

– Bila diusapkan pada kulit lengan terasa panas dan gatal.

– Pada pemakaian awal meyebabkan Iritasi pada kulit dan kemerahan bila terkena sinar matahari.

– Saat pemakaian kosmetik berbahaya dihentikan, akan timbul jerawat kecil-kecil disertai rasa gatal, timbul bintik-bintik hitam di bawah kulit sebagian ataupun merata diwajah.

– Warna Putih pada kulit wajah lama-kelamaan akan berubah menjadi abu-abu lalu selanjutnya kehitaman.

– Akibat pemakaian kosmetik berbahaya yang mengandung merkuri, pori-pori tampak mengecil & halus, ini sebenarnya disebabkan lapisan kulit terluar wajah kita telah tipis & tergerus oleh logam merkuri, tampak sepintas terlihat mengecil & halus.

Untuk mengujinya Anda bisa merasakan dengan mencobanya pada sinar matahari, kulit terasa terbakar, gatal disertai kemerahan, hal ini dikarenakan kulit wajah sudah tidak lagi mendapat perlindungan dari melanin yang berfungsi melindungi wajah kita dari radiasi sinar matahari.

Kadang pemakaian kosmetik berbahaya hasilnya tidak timbul jerawat sama sekali, hal ini disebabkan lapisan kulit epidermis kita telah rusak, kulit sudah tidak mengandung protein & melanin yang berfungsi untuk melindungi radiasi paparan matahari juga sudah tidak berfungsi akibat kosmetik berbahaya ini, sehingga jasad renik ataupun kuman tidak akan menyukai kulit yang telah tercemar merkuri dari kosmetik berbahaya tersebut, termasuk nyamuk sekalipun.

Jerawat dalam keadaan normal adalah berfungsi sebagai indikator tingkat kandungan protein didalam kulit, hal ini juga untuk mengontrol perawatan kulit wajah, bila anda lupa untuk melakukan kebersihan wajah, umumnya jerawat akan timbul, pada paparan merkuri dan lainya pada kosmetik berbahaya, hal ini tidak terjadi lagi, karena struktur protein kulitnya telah berubah & menjadi rusak. Bagaimana dengan Anda masih juga menggunakan produk kosmetik berbahaya?

loading...